Lionel Messi yang Sekarang Diklaim Tidak Sebagus di Era Guardiola, Sepakat?

Pussy Hunter

MuliaOnline.comLionel Messi masih menjadi pemain yang sangat penting bagi Barcelona. Walaupun di mata pelatih Ajax Amsterdam, Erik Ten Hag, ia sudah tidak sama lagi dengan era kepelatihan Josep Guardiola dulu.

Guardiola pernah menukangi Barcelona selama empat musim, dimulai tahun 2008 lalu. Ia mempersembahkan serangkaian kesukesan dalam bentuk tiga trofi La Liga, dua Copa del Rey, dan juga dua Liga Champions.

Messi punya andil besar dalam keberhasilan itu. Oleh karenanya, ia bisa mendapatkan empat trofi Ballon d’Or berturut-turut mulai dari tahun 2009 sampai Guardiola hengkang di tahun 2012.

Dan pada musim terakhir Guardiola di Barcelona, Lionel Messi mencapai puncak performanya. Terbukti dengan torehan 50 gol dalam 37 penampilannya di ajang La Liga. 73 gol dari 60 pertandingan di semua kompetisi.

Tidak Sebagus yang Dulu

Semenjak Guardiola pergi, Messi hanya mampu meraih satu trofi Liga Champions dalam delapan musim. Ia juga meraih dua Ballon d’Or dalam rentang waktu yang sama, serta lima trofi La Liga.

Situs Judi Slot Online Menyediakan Bonus Terbesar
Dan Kemenangan Termudah
Raih Jutaan Rupiah Setiap Harinya Dengan Mudah

Itulah yang membuat Ten Hag merasa yakin bahwa Lionel Messi sudah tidak lagi sama dengan masa-masa itu. Meskipun Messi sampai sekarang masih menjadi bagian penting bagi Barcelona.

“Messi bukan cuma salah satu pemimpin, namun dia juga bekerja untuk tim dan unggul dalam segi hasil. Dia tidak pernah sebagus waktu diasuh Guardiola,” ujar Ten Hag ke Voetbal International.

“Barcelona juga tidak memenangkan banyak gelar di Eropa dalam rentang waktu beberapa tahun terakhir ini,” lanjut pria yang sukses membawa Ajax mencapai babak semi-final Liga Champions musim lalu itu.

Hanya Melampaui Batas Terendah

Tentu saja, Ten Hag tidak beranggapan bahwa performa Messi di musim ini dan tahun-tahun sebelumnya di bawah standar. Kendati demikian, ia percaya bahwa Messi takkan bisa mencapai level waktu masih diasuh Guardiola dulu.

“Messi masih mencapai hasil, namun sekarang juga lebih sering hanya melampaui batasan terendahnya. Tidak sama lagi sewaktu diasuh Guardiola. Pep punya keberanian, dia berani menjadi pionir dan inovatif,” pungkasnya.

Ten Hag cukup beruntung bisa menimba ilmu dari pencipta filosofi ‘tiki-taka’ tersebut. Tepatnya saat dia menjadi pelatih tim reserve Bayern Munchen pada musim 2013/14 lalu.

Tidak lama setelah itu, Ten Hag melatih Utrecht. Dan sekarang, ia kerap dikaitkan dengan klub-klub besar menyusul keberhasilannya mengorbitkan pemain muda Ajax serta membawa klub tersebut bersinar di Liga Champions musim lalu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Next Post

Hasil Tes Corona klub Inter Milan: Semuanya Negatif

MuliaOnline.com – Inter Milan secara resmi mengumumkan bahwa dari tes virus corona yang dilaksanakan pada semua pemainnya, tak satupun yang menunjukkan hasil positif. Saat ini pandemi virus corona di Italia mulai menunjukkan kurva yang menurun. Hal itu membuat pemerintah melonggarkan aturan lockdown. Klub-klub sepak bola pun diperbolehkan berlatih lagi, meski […]
inter milan